Cara Install Redis di Ubuntu 20.04, dan Konfigurasi pada WordPress

Tutorial Cara Install Redis di Ubuntu 20.04, dan Konfigurasi pada WordPress – Memiliki website dengan load yang ringan baik dari segi aplikasi web itu sendiri maupun database menjadi idaman hampir semua pemilik blog/website. Redis bisa menjadi salah satu opsi yang bisa digunakan dalam hal tersebut.

Redis atau Remote Dictionary Server adalah software open source berlisensi BSD, yang berfungsi sebagai penyimpanan struktur data dalam memori, yang digunakan sebagai database, cache, dan perantara pesan.

Sama dengan Memcached, Redis berfungsi untuk:

  • Mempercepat kinerja aplikasi web
  • Meringankan load pada database
  • Mengurangi beban kinerja server

Page Cache: 478ms menjadi 29.92ms

93.74%

Database Cache: 2539ms menjadi 6.90ms

99.73%

Apa saja yang dibutuhkan untuk Install Redis?

Step 1: Update Package

Sebelum memulai instalasi, seperti biasa kita membutuhkan akses ke server via SSH. Setelah login ke server via SSH, pastikan dan biasakan untuk melakukan update package index. Agar semua package yang terinstall diperbarui ke versi yang baru.

sudo apt update

Step 2: Install Redis

Install Redis
Install Redis

Setelah melakukan update Package index selanjutnya kita menginstall redis:

sudo apt install redis -y

Atau untuk meng-compile Redis dengan cara berikut:

wget http://download.redis.io/redis-stable.tar.gz
tar xvzf redis-stable.tar.gz
cd redis-stable
make

Verifikasi versi Redis

Untuk memastikan Redis berhasil terinstal kita memverifikasi dengan mengecheck versi redis:

redis-cli --version
redis-cli 5.0.7

Verifikasi Redis service

Langkah selanjutnya melakukan verifikasi Redis service apa sudah berjalan dengan perintah berikut:

sudo service redis status
● redis-server.service - Advanced key-value store
     Loaded: loaded (/lib/systemd/system/redis-server.service>
     Active: active (running) since Wed 2021-10-20 07:43:40 U>
       Docs: http://redis.io/documentation,
             man:redis-server(1)
   Main PID: 697 (redis-server)
      Tasks: 4 (limit: 1154)
     Memory: 12.3M
     CGroup: /system.slice/redis-server.service
             └─697 /usr/bin/redis-server 127.0.0.1:6379

Oct 20 07:43:39 ip-xxx-xx-xx-xxx systemd[1]: Starting Advance>
Oct 20 07:43:40 ip-xxx-xx-xx-xxx systemd[1]: redis-server.ser>
Oct 20 07:43:40 ip-xxx-xx-xx-xxx systemd[1]: Started Advanced>
lines 1-14/14 (END)

Jika Redis service tidak berjalan maka gunakan perintah ini untuk menjalankan Redis service:

sudo systemctl start redis-server

Untuk memberhentikan service Redis jika terjadi error atau malfungsi pada server dengan perintah ini:

sudo systemctl stop redis

Step 3: Testing Redis

Test Redis PING PONG
Redis PING PONG

Setelah Redis berjalan selanjutnya kita melakukan pengetesan sederhana dengan melakukan ping untuk koneksi, dan test menggunakan variabel sederhana.

Test Koneksi Redis

Buka koneksi Redis dengan perintah berikut pada terminal:

redis-cli

Maka akan masuk koneksi ke 127.0.0.1 dengan port 6739 kemudian ketik ping:

127.0.0.1:6739> ping

Jika sukses maka respon Redis:

PONG

Test Redis dengan variabel

Masih dalam koneksi redis-cli, pengetesan selanjutnya menggunakan variabel sederhana (set NAME VALUE):

set <NAME> “<VALUE>”
127.0.0.1:6739> set nama_website “JudisWeb Redis Tutorial”

Kemudian aapakah variabel tersebut berhasil disimpan pada Redis untuk ditampilkan dengan cara sederhana (get NAME):

127.0.0.1:6739> get nama_website
127.0.0.1:6379> ping
PONG
127.0.0.1:6379> set nama_website 'Judis Redis Tutorial'
OK
127.0.0.1:6379> get nama_website
"Judis Redis Tutorial"

Dengan kedua cara tersebut maka koneksi Redis berhasil dan berjalan dengan baik, untuk keluar dari redis-cli:

127.0.0.1:6739> exit

Step 4: Konfigurasi WordPress

Dibutuhkan ekstensi atau plugins untuk mengaktifkan Redis. Pada tutorial ini saya menggunakan plugin W3 Tools Cache, bisa menggunakan plugins yang berfungsi sama misalnya: Litespeed Cache, W3 Tools Cache, Use Cache, Siteground Optimizer dan lainnya.

Buka halaman WP admin dan tambahkan plugins dengan kata kunci W3 atau Memcached.

Install plugin W3 Tools Cache.

w3 jwredis
Install W3 Tools Cache

Kemudian aktifkan, dan pada dashboard admin akan muncul menu performance. Pilih General Settings dan aktifkan Page CacheDatabase CacheObject Cache dan set Method menggunakan Redis, kemudian Save Settings.

w3 redis 1
W3 Redis Page Cache & Minify
w3 redis 2
W3 Redis Database & Object cache

Setelah itu lakukan test setiap kontrol cache apakah berfungsi, jika muncul Test Passed dan berwarna hijau itu berarti Page, Minify, Database, Object Cache berhasil.

Screenshot 20211025 024635019
W3 Redis Test failed
w3 redis success
Redis test passed

Test failed.” menandakan terjadi error saat W3 Tools Cache melalukan test koneksi atau test variabel pada Redis.


Test passed.” mengindikasikan bahwa Redis berfungsi dengan baik menggunakan plugins W3 Tools Cache


Setelah semua settings di save, logout dari WordPress admin, dan jelajahi web sebelum menggunakan Redis dan sesudah.

Demikian Tutorial Cara Install Redis di Ubuntu 20.04, dan Konfigurasi pada WordPress.

Semoga bermanfaat.

Tinggalkan komentar